cerita dari tanah          

teman-teman dan inspirasi kami          

Ibu Nila adalah dari Kintamani , sebuah wilayah utara kering Bali . Tumbuh dewasa, ia meninggalkan sekolah pada usia muda untuk membantu keluarganya mencari nafkah . Hari ini , Nila memiliki tiga restoran internasional yang terkenal di Bali dan memiliki misi untuk membuat pertanian organik karir yang layak di Bali . Her restoran santai, santai dan indah - terletak dipasok oleh petani lokal yang telah berkomitmen untuk tidak menggunakan produk kimia dalam produksi . Nila memiliki kontrak dengan masing-masing petani melalui mana mereka dibayar bahkan dalam kasus panen gagal atau kurang . Sebagai imbalannya , mereka memberikan buah-buahan segar dan sayuran dan kaya nutrisi beras warisan . Di restoran itu , Nila selalu mencari cara untuk melakukan hal-hal sendiri - ia sekarang membuat tahu segar , feta , saus , sereal , anggur , selai, susu dan banyak lagi.

 

Ibu Nila sama berkomitmen untuk membuat sehat , makan organik lebih mudah diakses oleh orang Bali . Di restoran itu biasanya Anda akan melihat kerumunan besar dari mantan-menepuk dan wisatawan menikmati segar dan imajinatif salad , sandwich klasik dan Indonesia - tetapi di antara mereka , dari waktu ke waktu , Anda akan melihat beberapa muda Bali menikmati pizza di " lokal " harga .

 

Nila Wati            
Pemilik, Sari Organik, Ubud

 

 

The Suta Family       
Petani Organik, Badung

The Suta keluarga tinggal di tepi tebing tinggi di Plaga , Kabupaten Bandung . Mereka selalu sebuah keluarga petani padi , tetapi baru-baru memiliki kesempatan yang telah memungkinkan mereka untuk berkembang biak keuntungan mereka dengan dua puluh . Keluarga berpartisipasi dalam program yang dijalankan oleh Taiwan International Cooperation and Development Fund di mana petani lokal menerima bibit gratis organik sayuran , peralatan dan dukungan teknis . Dibuat ( bawah , kanan) dan keluarganya memilih California dan bibit asparagus Taiwan untuk pertanian mereka . Ketika mereka membutuhkan bantuan, direktur inisiatif sendiri akan datang bantuan untuk bekerja melalui masalah ini . Setelah panen , Made drive sayuran nya ke kantor , di mana sekelompok kecil karyawan mempersiapkan dan paket mereka . Petani dan karyawan bergiliran menyampaikan hasil ke wilayah selatan turis dikembangkan , di mana mereka telah membentuk kemitraan dengan beberapa hotel , toko dan restoran . Eksotisme asparagus di Bali memungkinkan keluarga untuk mematok harga tinggi , dan kondisi tanah dan cuaca di daerah tersebut memungkinkan untuk panen hampir setiap hari sepanjang tahun .

 

Sumber daya proyek dan ruang lingkup terbatas, tetapi kesempatan ini telah mengubah kehidupan dan pandangan dari banyak keluarga di Badung .

Hartono Lokodjoyo                
Pemilik dan Guru, Har's Garden, Tegalantang

Dalam menghadapi skeptisisme dari tetangga bertani padi putih , Har dan adiknya mulai kebun sayur organik pada tahun 2007 . Meskipun dia masih bekerja pada pengembangan pasarnya , Har sudah memasok sejumlah restoran di Ubud , termasuk Sari Organik , dengan sayuran segar dan rempah-rempah . Melalui penggunaan cerdas nya jejaring sosial , Har juga menarik pengikut setia mantan tepukan yang datang ke kebunnya secara teratur untuk memilih sendiri bahan-bahan untuk dapur mereka sendiri .

 

Har adalah percaya pada manfaat kesehatan dari diet organik dan kaya nutrisi . Dia juga percaya bahwa setiap orang harus memiliki pengetahuan dasar di mana makanan mereka berasal dan bagaimana ia tumbuh . Setiap minggu dari Kamis sampai Sabtu , Har mengajar kelas berkebun organik gratis selama tiga jam . Siapa pun dipersilahkan untuk hadir , tetapi mereka harus siap untuk bekerja keras - sebuah pelajaran penting dalam dirinya sendiri !

 

Har telah memperluas operasinya untuk memasukkan empat kebun di sekitar Ubud dan rencana untuk segera mulai membuat tahu dan tempe dari tanaman warisan kedelai . Mungkin segera , tetangganya akan mengikutinya .

Dayu Mahadewi            
Pemilik dan koki, Dayu's Warung, Ubud

Pada usia dua tahun , anak muda Dayu yang tidak bisa berjalan . Saat ia mengulurkan tangan untuk dokter dan penyembuh sekitar Bali untuk jawaban , Dayu menemukan diet dampak yang sangat besar terhadap kesehatan seseorang . Bekerja pada saat itu sebagai seorang juru masak di villa pribadi , Dayu mengabdikan dirinya untuk belajar tentang manfaat kesehatan dari makanan yang berbeda dan pentingnya metode pertanian dengan selera dan nilai gizi makanan .
 

Dayu membuka restoran sendiri pada tahun 2007 dan memiliki perlengkapan dalam masyarakat Ubud sadar kesehatan . Dayu diabetes , dan menu nya mencerminkan fokusnya pada menyenangkan , utuh dan makanan bergizi . Dia melayani warisan organik beras merah dan coklat dan cambuk piring fantastis kreatif ( seperti bit dan ubi jalar burger bun ke kiri , dan lasagna tempe di bagian tengah bawah ) semua dari organik , bersumber secara lokal menghasilkan .

 

Dayu mengajar kelas memasak setiap minggu dan terbuka untuk berbicara dengan siapa saja yang ingin mempelajari lebih lanjut tentang pekerjaannya dan visi . Ia ingin memulai peternakan sendiri suatu hari nanti dan memiliki pengaruh lebih besar pada apa yang dia melayani di restoran.